Skip to content
Home » Ciri-ciri Switch Temperatur Rusak pada Kendaraan

Ciri-ciri Switch Temperatur Rusak pada Kendaraan

Halo pembaca setia, pada kesempatan kali ini kita akan membahas mengenai ciri-ciri switch temperatur yang rusak pada kendaraan. Switch temperatur adalah alat pengukur suhu mesin pada kendaraan. Switch ini sangat penting karena bermanfaat untuk mengatur suhu mesin agar tetap normal saat berkendara.

Maka dari itu, penting bagi kita untuk mengetahui ciri-ciri switch temperatur yang rusak pada kendaraan. Terus membaca artikel ini untuk mengetahui selengkapnya!

Apa itu switch temperatur?

Switch temperatur adalah alat pengukur suhu mesin pada kendaraan. Switch ini terdapat pada sistem pendingin mesin untuk mengukur suhu mesin. Jika suhu mesin terlalu tinggi, switch ini akan menyalakan kipas pendingin dan mematikan kipas saat suhu mesin sudah normal.

Switch temperatur biasanya terdiri dari bahan logam yang peka terhadap suhu dan pergerakan mekanik. Ada beberapa jenis switch temperatur yang dipakai pada kendaraan, seperti switch temperatur pada radiator dan switch temperatur pada blok mesin.

Ciri-ciri switch temperatur rusak

  1. Penandaan suhu mesin tidak akurat

Ciri-ciri pertama yang dapat kita amati adalah penandaan suhu mesin yang tidak akurat. Ketika switch temperatur tidak berfungsi dengan baik, penandaan suhu mesin akan bervariasi terlalu tinggi atau terlalu rendah. Hal ini dapat membuat kita bingung dalam mengetahui suhu mesin kendaraan.

  1. Suhu mesin naik di atas normal

Ciri-ciri kedua yang dapat kita amati adalah suhu mesin yang naik di atas normal. Jika switch temperatur rusak, maka sistem pendingin mesin tidak akan bekerja dengan baik. Akibatnya suhu mesin akan naik di atas normal dan bisa mengakibatkan mesin overheating atau kepanasan.

  1. Kipas radiator tidak jalan saat mesin panas

Ciri-ciri ketiga yang dapat kita amati adalah kipas radiator yang tidak jalan saat mesin panas. Jika suhu mesin sudah melebihi titik normal dan kipas radiator tidak berputar, kemungkinan switch temperatur pada kendaraan rusak. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada mesin kendaraan.

  1. Mesin sering mati sendiri
BACA JUGA:   Jalur CDI Supra X 125: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Ciri-ciri keempat yang dapat kita amati adalah mesin yang sering mati sendiri. Ketika switch temperatur tidak berfungsi dengan baik, maka dapat membuat sensor sesak udara menjadi mati. Akibatnya mesin tidak memiliki tenaga dan sering mati sendiri.

Mengatasi switch temperatur rusak pada kendaraan

Segera lakukan perbaikan atau penggantian pada switch temperatur pada kendaraan bila mengalami kerusakan. Jangan biarkan kendaraan terus dipakai karena hal ini dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada mesin kendaraan.

Jangan lupa untuk menanyakan kepada mekanik atau teknisi kendaraan jika mengalami kerusakan pada switch temperatur dan mendapatkan saran untuk mengatasinya.

Kesimpulan

Nah, itulah ciri-ciri switch temperatur yang rusak pada kendaraan. So, bagaimana apakah kendaraan anda juga memiliki ciri-ciri tersebut? Jika iya, segera lakukan perbaikan sebelum terlambat. Karena, kerusakan switch temperatur dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada mesin kendaraan.

Demikianlah artikel tentang ciri-ciri switch temperatur rusak pada kendaraan, semoga bermanfaat bagi pembaca setia. Jangan lupa untuk menjaga kendaraan agar tetap dalam kondisi yang baik dan terawat. Terima kasih telah membaca!